Home » Gresik » Bau Semburan Lumpur Gresik Tidak Berbahaya
Master tukang, tutorial pertukangan

Bau Semburan Lumpur Gresik Tidak Berbahaya

Bau Semburan Lumpur Gresik Tidak Berbahaya. Semburan gas di lumpur gresik yang terus keluar dan mengeluarkan bau tidak sedap senantiasa membuat warga resah. Bahkan untuk mengantisipasi kendala semburan gas, warga sudah diberi masker.

Menjawab keluhan masyarakat mengenai semburan lumpur gas yang mengeluarkan bau tak sedap mendapat respon pemkab. Wakil Bupati Gresik, Drs Mohammad Qosim, Rabu (21/11), menyatakan bahwa bau gas menyengat yang keluar dari semburan lumpur di Desa Metatu, Kecamatan Benjeng, tidak berbahaya bagi masyarakat.

“Bau Gas lumpur Gresik yang keluar di Metatu tidak membahayakan bagi masyarakat, sehingga masyarakat tidak perlu khawatir dengan adanya peristiwa semburan lumpur tersebut,” kata Qosim. Berdasarkan laporan Badan Geologi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) yang diterima Pemkab Gresik, kata Qosim, lumpur Gresik yang keluar tidak berbahaya.

Baca:  Indahnya Kerukunan Umat Hindu dan Muslim di Menganti Gresik

“Setelah pihak ESDM melakukan kajian dan penelitian, kemarin mereka telah menyerahkan laporannya ke Pemkab Gresik, dan dalam laporan itu menyebutkan jika lumpur yang keluar tidak berbahaya bagi masyarakat,” katanya.

Qosim mengakui, dalam mengambil kebijakan mengenai persitiwa lumpur di Metatu, Pemkab Gresik selalu berlandaskan kajian ilmiah, dan yang berhak melakukan kajian itu adalah Kementerian ESDM.

“Pemkab itu dalam mengambil kebijakan selalu berdasarkan kajian ilmiah, dan yang berhak adalah Badan Geologi ESDM dibantu dengan Pertamina, dan mereka kemarin sudah menyerahkan kajian itu,” katanya.

Qosim menjelaskan, pihak Kementerian ESDM dan Pertamina melakukan kajian dan penelitian selama tiga hari, yakni mulai Rabu (14/11) hingga Jumat (16/11). “Hasil kajiannya adalah lumpur itu tidak berbahaya, bahkan dalam radius satu meter tidak akan menimbulkan masalah bagi kesehatan, oleh karena itu kita akan lakukan sosialisasi agar masyarakat tenang,” katanya.

Baca:  Bupati Gresik Koordinasi dengan Petrochina dan Pertamina

Sebelumnya, sejumlah warga Desa Metatu mengeluhkan bau menyengat di sekitar pusat semburan lumpur Gresik. Salah satu warga Desa Metatu, Nurul Asikin mengatakan, meski tekanan semburan lumpur sudah mulai berkurang, namun warga mengeluhkan bau menyengat yang menyebar ke sejumlah pemukiman.

“Aroma gas yang keluar dari semburan sekarang mulai terasa sampai ke pemukiman warga, dan kami takut akan membahayakan karena baunya menganggu pernafasan,” katanya.

Warga lain, Hidayat mengaku, bau menyengat di sekitar semburan itu akan lebih terasa ketika malam hari, sehingga apabila warga keluar rumah selalu menggunakan masker sebagai antisipasi ganguan pernafasan. “Kalau siang hari baunya tidak seberapa, namun memasuki malam hari, baunya sangat terasa, dan cukup menganggu warga,” katanya. an/sg

Baca:  Semburan Lumpur Gresik Mengandung Gas Berbahaya

sumber:surabayapagi.com

Suarakan Pendapatmu

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *