Home » Gresik » Ekonomi Gresik » Bupati Gresik Koordinasi dengan Petrochina dan Pertamina
Master tukang, tutorial pertukangan

Bupati Gresik Koordinasi dengan Petrochina dan Pertamina

Bupati Gresik Sambari Halim kepada wartawan menjelaskan, pihaknya telah diberi laporan oleh berbagai tim yang berwenang tentang semburan dilokasi ini. “Kami sudah mendapat laporan dari ESDM Provinsi jatim, BLH Gresik dan tim dari ITS. Semuanya telah kami kaji dan akan kami laporkan kepada pemerintah pusat,” katanya.

Bupati Gresik Sambari Halim Radianto juga  menyatakan, Pemerintah Kabupaten Gresik terus berkoordinasi dengan Pertamina dan Petrochina terkait semburan lantung (minyak mentah) dan gas di Metatu, Kecamatan Benjeng. Koordinasi “Bupati Gresik” itu untuk menjajaki investasi jika dilakukan pengeboran.

Berdasarkan observasi dari Badan Geologi semburan di Metatu mengandung Methane (CH4) 46 persen, carbondioksida (CO2) 0,8 persen. Kandungan Hidrogen Sulfida (H2S) dan Karbon Monoksida (CO) nihil.

Baca:  Instalasi Jaringan Pipa Gas Gresik Tuntas Akhir Oktober

Hasil uji laboratorium dari Afiliansi dan Konsultasi Industri Teknik Kimia Institut Teknologi 10 Nopember 1945 Surabaya menunjukkan, pusat semburan lantung dan gas di Metatu mengandung beberapa zat kimia.

Kandungan gas Hidrogen Sulfida (H2S) mencapai 30 miligram per liter. Kadar keasaman (pH) 7,5. Kandungan amonia (NH3) 34,16 mg per liter dari normal di tambak 5-20 mg per liter. Hidrogen (H20) 30 mg per liter. Kadar minyak mencapai 2511 mg per liter. Logam berat Nikel (Ni) dan Katrium tidak ada.

Chemical Oxygen Demand (COD) kebutuhan oksigen secara kimia 22,9 mg per liter dari normal 300-600 mg per liter. Deteksi tingkat kepekatan larutan penyangga Tris Sulfat (TBS) mencapai 24.000 mg per liter dari normalnya 4000 mg per liter.

Staf Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Timur Kaemun menyatakan, saat ini ada perubahan struktur kandungan semburan. Jika awalnya lebih dominan gas kini lebih dominan minyak. Indikasinya gumpalan coklat kehitaman lebih banyak yang keluar, bahkan membuat tanah tambak dan sesek (anyaman bambu) berwarna hitam kecoklatan.

Baca:  Mudahkan Petani, Sambari Resmikan Fasilitas Pertanian Gresik

Sebelumnya, Field Admin Superintendent Joint Operating Body Pertamina Petrochina East Java Basith Syarwani menyatakan, untuk menentukan eksplorasi/eksploitasi migas tidak semudah yang diperkirakan. Terkait semburan di Metatu, perlu kajian mendalam terhadap kandungan yang ada.

“Biaya pengeboran itu mahal belum termasuk uji seismik. Satu sumur mencapai sekitar Rp 100 miliar. Bila secara teknis tidak feasible (layak) dan secara bisnis tidak profitable (menguntungkan) ya tidak dibor.

“Pengalaman kami mengebor di South Bungoh semula diperkirakan mengandung minyak mentah 600 barel per hari ternyata dalam dua bulan produksi sudah habis. Di Sukomulyo dan Banyutami bahkan nihil,” ujar Basith. (kompas/gresik.co)

Suarakan Pendapatmu

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *