Home » Bawean » Kasus Koperasi Bumiputera Bawean Mencapai Tahap Penetapan Tersangka
kasus bumi putera bawean
tribunnews.com

Kasus Koperasi Bumiputera Bawean Mencapai Tahap Penetapan Tersangka

kasus bumi putera bawean
tribunnews.com

Kasus Koperasi Bumiputera Bawean Mencapai Tahap Penetapan Tersangka. Setelah memasuki masa yang cukup panjang, hampir 6 tahun kasus tabungan macet Koperasi Masyarakat Bumiputera yang diduga merugikan warga bawean senilai Rp. 2,6 Milyar. Polres Gresik akhirnya menetapkan tiga tersangka yakni, Halim, Nahwan, dan Alwi. Tiga orang itu merupakan mantan pengurus Kopmas Mitra. Bukan tidak mungkin, tersangka bakal bertambah.

Kasatreskrim Polres Gresik, AKP. M. Nur Hidayat ketika dikonfirmasi media, membenarkan informasi penetapan tersangka kasus Koperasi Bumiputera Bawean tersebut. “Ketiganya sudah ditahan dan berkasnya hampir rampung disusun,”katanya.

Hidayat menambahkan, berkas pemeriksaan tiga tersangka tersebut disusun terpisah sesuai dengan pertimbangan keterlibatan masing-masing. Nahwan, berdasar pemeriksaan, diproses dalam tuduhan pelanggaran pidana yang lebih berat. Sebab, yang bersangkutan disangka menjadi otak sekaligus orang yang paling bertanggungjawab dalam kasus Koperasi Bumiputera Bawean.

Baca:  Transportasi Kapal Bawean Belum Ada Solusi

Adapun dua tersangka lain dituduh menjadi kaki tangan dalam kasus Koperasi Bumiputera Bawean dengan mempertimbangkan peran serta mereka dalam tindak pidana tersebut. “Kami sudah koordinasikan dengan kejaksaan terkait dengan hal itu,”ujar Hidayat.

Menurut Hidayat, pihaknya telah mengumpulkan cukup banyak bukti dan fakta selama penyelidikan kasus Koperasi Bumiputera Bawean. Termasuk, buku putih yang disusun ti, advokasi tentang Kopmas Mitra. Buku itu dijadikan bahan untuk memperkaya materi dalam penyelidikan kasus yang bergulir sejak 2006 tersebut. “Tidak tertutup kemungkinan tersangka bertambah,”ujarnya.

Kasus dugaan patgulipat dana nasabah Kopmas Mitra Koperasi Bumiputera Bawean tersebut timbul tenggelam sejak lama. Diantara jumlah uang yang disimpan di koperasi itu, tidak sedikit uang kas masjid, madrasah, ormas, dan masyarakat kalangan bawah. Namun, ternyata uang itu macet. Warga meminta uang dikembalikan, tetapi kondisi koperasi sudah oleng. Kasus yang terjadi di Pulau Bawean tersebut kembali memanas April lalu. Ribuan warga dan nasabah berunjuk rasa untuk menuntut kejelasan kasus yang menimpa mereka.

Sementara itu, Jazuni pengarah tim advokasi korban Kopmas Mitra Koperasi Bumiputera Bawean, mengatakan penetapan tersangka tersebut belum memenuhi rasa keadilan. Menurut dia, berdasar data yang dihimpun tim advokasi, ada sejumlah nama yang diduga terlibat. Diantaranya, berinisial M dan H. “Menurut hasil advokasi tim, mereka itu aktor utama sebagai penggagas koperasi. Tetapi, sampai sekarang kok justru aman-aman saja,”ujarnya.

Baca:  Tanjung Ori Bawean Desa Terbaik Se-Gresik

Berdasar struktur organisasi , M pernah menjabat sebagai ketua Kopmas Mitra Koperasi Bumiputera Bawean. Beberapa dokumen yang diungkap di buku advokasi yang disusun tim pencari fakta juga membuktikan keterlibatannya. “Kami menilai polisi baru benar-benar serius jika M dan H juga menjadi tersangka dan bukti-bukti terkait disita, termasuk berkas kantor tersebut,”kata alumnus Universitas Jember itu (zul/c7/hud/Sumber Jawa Pos)

Suarakan Pendapatmu

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *