Uncategorized

Orang Istana Dibalik Fitnah Kepada Jokowi

jokowi pidatoOrang Istana Dibalik Fitnah Obor Rakyat Kepada Jokowi. Darmawan Sepriyossa, jurnalis yang dituding berada di balik peredaran tabloid Obor Rakyat, memberikan klarifikasi kepada Tempo. Ia mengaku terlibat setelah sebelumnya diajak oleh Setiyardi, Asisten Staf Khusus Presiden.

Dalam surat elektroniknya, Darmawan mengaku dihubungi oleh Setiyardi untuk mencari pengamat politik yang mampu membuat artikel di tabloid politik dengan tema “Kekuatan PDI Perjuangan” seusai pemilihan legislatif 2014 lalu. Darmawan lalu menghubungi Gun Gun Heryanto yang merupakan dosen Ilmu Komunikasi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah.

Saat itu Setiyardi meminta pertimbangan Darmawan mengenai honor untuk tulisan sebanyak 3.500 karakter tersebut. “Saya jawab, mungkin Rp 2 juta. Saya juga berpesan agar honor dibayarkan paling telat dua hari setelah tulisan diterbitkan,” kata Darmawan seperti dikutip dalam surat elektroniknya kepada Tempo, Jumat, 13 Juni 2014.

Baca:  Bandara Jember Notohadinegoro Mangkrak dan Tak Terurus

Darmawan mengaku saat itu sudah menanyakan kepada Setiyardi siapa saja pengelola tabloid tersebut. “Setiyardi mengaku belum ada,” katanya.

Ia mengaku menerima tawaran Setiyardi untuk mengelola tabloid tersebut karena prihatin dengan adanya media massa mainstream saat ini yang justru tengah mabuk euforia. Bersama Setiyardi, Darmawan melihat media massa saat ini hanya bisa bertepuk tangan dan tak lagi mampu menyemprit, terutama pada Jokowi.

“Lupa pada tugasnya sebagai anjing penjaga (watch dog), media sebenarnya tengah meninggalkan Pak Jokowi sendirian, tanpa pihak yang setia memberikan peringatan,” tutur Darmawan.

Terkait dengan nama samaran yang digunakannya dalam tabloid Obor Rakyat itu, Darmawan berkilah hal tersebut sebagai bentuk kode etik sebagai jurnalis di media tempatnya bekerja sekarang, yakni Inilah.com. “Tak mungkin saya bekerja pada dua media tanpa dikenai sanksi pemecatan dari tempat saya bekerja,” ucapnya. Namun ia tidak menjelaskan alasan pencantuman alamat fiktif dalam tabloid Obor Rakyat.

Seperti diketahui, selama beberapa pekan telah beredar tabloid Obor Rakyat yang menuding Jokowi dengan isu SARA dan tudingan korupsi yang dilakukan oleh Jokowi. Dua hari lalu, tabloid Obor Rakyat edisi kedua kembali beredar di Jember.

Baca:  Della Caroline Model Seksi Tewas Karena Miras Oplosan

Berita utama yang diangkat dalam tabloid Obor edisi kedua adalah “1.001 Topeng Pencitraan”. Pemberitaan tabloid tidak satu pun yang memberitakan pasangan calon presiden-wakil presiden Prabowo Subianto-Hatta Rajasa.

Sementara itu, Ketua Dewan Pers Bagir Manan mengatakan tabloid Obor Rakyat dan tabloid Sang Pendusta adalah produk haram pers. Alasannya, tabloid ini telah melanggar kaidah-kaidah pers. Tabloid yang tergolong koran kuning ini digunakan untuk menyerang salah satu calon presiden dengan isu SARA. Menurut Bagir, tabloid Obor Rakyat ini tidak termasuk dalam inventarisasi lembaga pers setiap tahun.

“Bisa disimpulkan tabloid itu bukan produk pers,” kata Bagir Manan ketika dihubungi, Jumat, 13 Juni 2014.

Dia menegaskan lembaga yang tidak memenuhi syarat sebagai lembaga pers tidak akan mendapat perlindungan Undang-Undang pers. Bagir menyarankan pihak yang dirugikan untuk melaporkan kasus ini ke kepolisian.

Baca:  Perilaku Seksual Berdasarkan Zodiak 2013

“Kami tidak akan melindungi siapa pun yang ada di balik tabloid itu. Undang-Undang Pers saat ini sudah cukup tegas,” ujar Bagir manan. (tempo)

Suarakan Pendapatmu

comments

Tags

Berita Gresik & Jawa Timur

Gresik.co merupakan media berbagi informasi untuk tumbuh bersama kesadaran politik, ekonomi, dan budaya masyarakat Gresik. Bagi para pelaku usaha kecil dan menengah ataupun komunitas bisa beriklan gratis tanpa biaya apapun. Silahkan buat review usaha anda sebanyak 200 kata atau lebih disertai foto dan alamat usaha lalu kirim ke pesan facebook kami

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Matikan Adblocker untuk agar bisa membuka website dengan aman